Nastar

Assalamualaikum!

Whoaaaa udah lama lama lama lama banget kita ga ketemu! Terakhir kali post kapan yaa? Ampe lupa nih padahal banyak banget yang mau dipost, yang mau diomongin, yang mau diceritain, yang mau disharing sama temen-temen semuaaa, tapi aku lupa jugaak WKWKWK Actually (mo curhat bentar aja yak) semester 4 ituuu ga seberat semester 3 tapi …. hectic aja perasaan mah, asa tugas ga berhenti tapi berasa kerja sendiri karena yaa kebetulan kelompoknya banyak yang ga bener (HHHHHHH -_-)  dan banyaknya capek di psikis bukan di fisik. Semester ini bikin aku belajar harus menghargai waktu, harus on time, harus bisa tegas dan adil, harus bisa mengambil keputusan, dan harus bisa gerak cepat dalam menjalani dunia perkuliahan yang ga kerasa AKU MAU MASUK TAHUN KETIGA DI AGROTEKNOLOGI HUWAAHH!! Bismillahirrahmanirrahim semoga hasil semester ini bisa berguna buat semester 5 nanti dan bonusnya dapet nilai yang bagus dan memuaskan AAMIIN!

Alhamdulillah bulan penuh berkah datang lagi di kehidupan kita wkwk asli sih ini harus disyukuri! Bulan suci Ramadhan ini cuma dateng setaun sekali kaan jadi perlu disyukuri. Alhamdulillah kita-kita nih masih dikasih umur oleh Allah SWT buat menyambut dan menjalankan puasa, shalat tarawih, zakat, dan shalat ied di bulan ini hehee ^^

Minggu kedua bulan puasa ini diriku udah selesai UAS daaaan bisa menjalankan yang namanya “LIBURAN DAN TIDUR” WKWK plus bisa kumpul sama temen-temen yang udah ribut pengen main (yang selalu gagal karena akunya masi kuli ehee maapin Far, El, Bim). Pas banget kan yak lagi bulan puasa gini suka ada acara buka puasa bersama gituu. Alhamdulillah aku diundang secara terhormat untuk menghadiri 4 acara buka puasa bersama HEHEE (cuma 4 tapi bersyukur banget ada yang ngajakin WKWK padahal mah orang-orang ampir tiap hari bukber lol). Pertama itu buka puasa bersama himpunan di kampus (cerita panjang lebarnya aku share di twitter, iseng scroll tweet aku ya gengs ehee @satrianisvasti 😉 ), yang kedua itu buka puasa bersama temen-temen SMP sedihnya yang dateng dikitan dan aku ga bisa ikut nongkrong lamaaa karena Sena dan Sekar sendirian di rumah 😢 yang ketiga buka puasa bareng “불타오르네 🔥” sambil jalan-jalan ke 23Paskal dan maem dakgalbi cheese di Sadang Korean Restaurant (asli enak deeeh, kapan-kapan ke sana bareng aku yuk!), ketiga dan keempat waktunya bersamaan banget nih yaitu baksos plus buka puasa bersama bareng anak-anak PASCH dan buka puasa bareng anak-anak XII IPA 6 TAPI AKU GAIKUUUT HUWEEE karena ada pesanan kue kering yang bakal aku ceritain disini!

Jadi kisah kue kering ini berawal dari aku yang “ngejemput” Bima ke rumahnya biar bisa pergi bareng karena hari itu aku, Bima, Farisha, dan Elvira mau buka puasa bersama. Setelah 15 menit muter-muter ga jelas di komplek dia yang luas pake banget (udah sering ke Bima tapi masih nyasar karena aku lupa rumahnya di mana dan dia ga ngangkat telponku -_- wkwk), akhirnya aku nyampe dan langsung salim sama Mama dan Neneknya Bima PLUS aku ketemu Bima yang baru banget bangun tidur. Padahal kami janjian jam 1 dan itu udah jam 2 🙂 Masuk rumah Bima, Mamanya Bima ngajak aku ke dapur buat bantuin bikin Nastar. Pantesan aja kok rumah Bima wangi harum bangeeet, ternyata Mamanya Bima lagi asik bikin kue. Awalnya udah siap nih aku mau bantuin, tapi karena abis nyetir dan kotor sertaaa takutnya malah ngancurin kuenya (alesaaan wkwk), aku mengurungkan niat untuk membantu. Btw, ada adenya Bima juga dan taun ini dia mau masuk SMA! Waktu cepat berlalu gengs, seinget aku terakhir aku ketemu dia, dia masi kelas 2 SMP deh perasan 🙍

Tiba-tiba aku kepikiran gitu, kenapa aku ga bikin kue lebaran ya? Padahal dulu Ibun ama aku dan Mba Imah rajin banget bikin kue lebaran. Aku langsung chat Ibun ngajak beliau buat bikin nastar bareng aku. Ibun bales, aku aja yang bikin kuenya tapi bikinnya yang banyak karena buat tetangga dan sodara-sodara juga, mau Ibun promosiin gitu ceritanya. Akhirnya aku membulatkan niatku untuk membuat Kue Nastar yuhuuu~

Sebelum bikin ada baiknya kita mencari resep bikin nastar WKWK ini nih resepnyaaa (btw ini resep Ibun bukan resep buatanku yaaak AHAHAH kalo ga jelas tanya aja di kolom komentar tar aku jelasin ulang ^^) :

Jpeg
Resep Nastar ala Ibun (langkahnya juga ada di situ yaak)

Pas dicek di rumah, bahan-bahannya udah tersedia kayak margarin, gula halus, tepung, telur, susu bubuk, dan udah punya loyang juga cumaaa dirasa masih kurang, jadinya aku harus beli 1 loyang lagi, trus beli butter, dan beli nanas. Caw deh Selasa pagi aku dan Sena ke pasar buat beli butter, nanas, dan loyang. Balik dari pasar, aku, Mba Imah, dan Sekar langsung bikin kue nastar yang bakal aku jelasin di foto :

Jpeg
Berantakan! Bahan-bahan semua ada di foto ini tapi sebenarnya semua udah jadi adonan wkwk

Semua bahan dicampur tuuh di dalem mangkuk, ada gula halus, margarin, butter, kuning telur, dan susu bubuk. Aduk ampe rata, trus lanjut masukin tepung terigu perlahan-lahan jangan langsung semua yeee~ jadi deeh adonanya! Siap di bentuk dan diisi selai nanas 😋

Jpeg
Adonan Nastar dan cetakan kue yang dipake Sekar.
Jpeg
Kue Nastar yang siap masuk oven!
Jpeg
Ga punya oven kayak di acara masak wkwk jadi pake oven jadul ini aja~
Jpeg
Nastar yang udah jadi! Seneng banget asli deh T^T

Alhamdulillah pas dicobain (udah buka puasa yaaah XD) rasa manis nastarnya pas, rasa nanasnya juga manis dan seger! Seimbang kok rasa kue dan selai nastarnya, cuma kayaknya aku terlalu sedikit deh masukin selainya soalnya susah banget nyimpen si selai di dalem nastarnya huhuu pengen ukuran kue yang ga kegedean jadinya pas masukin selai nanasnya rada susah. Oia, selai nanasnya kami bikin sendiri looo 😀 Ini nih cara bikin selai nanas  homamade 🍍 :

  1. Kupas kulit buah nanas dan potong bagian daun (atas) buah nanas
  2. Buang mata tunas dari daging buah nanas
  3. Potong buah nanas jadi ukuran yang kecil-kecil
  4. Blender buah nanas, tambahkan sedikit air dan gula secukupnya
  5. Buah nanas yang sudah halus dimasak di atas api sedang hingga mengental (kandungan airnya berkurang), aduk sesekali supaya tidak gosong
  6. Diamkan hingga panasnya hilang dan selai nanas siap digunakan ^^

Oia biar tampilannya lebih cantik, oles hasil kocokan 1 butir telur (kuning dan putihnya) di atas kue nastar yang belum dioven. Masukan kue nastar ke dalam oven, lalu keluarkan apabila warnanya sudah mulai kekuningan (setengah matang) lalu oles sekali lagi dan masukin lagi si kue nastar ke dalam oven hingga warna dari olesan dan kue nastar kuning dan keemasan. Sayangnya aku ga ngelakuin itu (lupa asli deh T^T) jadi hasilnya rada pucet hiksss tapi rasanya enyaak dijamin 100% hihii 👍

Alhamdulillah ga cuma aku sama Mba Imah aja yang puas dan suka sama hasil nastarnya, tapi Ibun, Sena, dan Sekar juga sukaaak! Tetangga pun pada suka yuhuu~ semoga ini bisa jadi langkah awal mewujudkan mimpiku untuk punya toko kue dan roti yaaak wkwk 🍞

Masih banyaaak resep kue dan makanan yang perlu aku pelajari dan praktekin biar jadi semakin mahir dan gamales-malesan di rumah 😆 kapan-kapan aku bakal berbagi resep makanan lagi di sini biar lebih bermanfaat wordpressnya WKWK temen-temen yang punya resep masakan bisa share ke aku, berbagi itu menyenangkan apalagi berbagi resep makanan (WKWK) dan siapa tau bisa aku praktekin buat buka puasa atau makan malem nanti heheee

Selamat mencoba membuat kue nastar dan selamat makan kue nastar 🙆

Selamat Bulan Suci Ramadhan 1438 H 🙏

Wassalamualaikum ✨

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s