Kita

Assalamualaikum, halo halooooo~

Seneng deh bisa punya kesempatan buat posting post baroee~ sosoan yak kayak aku sibuk aja šŸ™‚ wkwk tapi sekaraaang aku sudah selesai dengan kesibukkan semester 3 ini WAHAHAHA! Alhamdulillah, hari iniĀ merupakan hari terakhir aku menjalani Ujian Akhir Semester 3 ^^ Sekaraang tinggal ikhtiar dan menunggu hasil.Ā Actually, aku ga puas sama kinerjaku selama UAS ini. Kebanyakan tidur dan keketawaan sendiri liat lucunya tingkah memberĀ Seventeen dan BTS (HIYAAH~ selera Koreya-nya munchul jughaa XD ). Tapi, dengan menyebut nama Allah SWT , semoga semester ini dapat memberikan hasil yang memuaskaan aamiin šŸ™‚

Post kali ini aku bakal lanjutin cerita tentang aku dan Kamu. Masih inget kaaan? WKWK udah lama banget post ituu aztaga. Lima bulan yang lalu ada kayaknya. Tapi moga kalian yang baca dan Kamu di sana masih inget yaak kebahagiaan aku dan Kamu yang ga bisa diungkapin lewat kata-kata UHUUY~

Setelah tanggal 4 Agustus 2014 alias setelah Kita jadian, aku dan Kamu resmi menjadi sepasang kekasih yang saling mencintai. Pake satu sama lain ga nih? WKWKWK pake deh ya biarĀ so sweet gimana gituuu. Oke, aku dan Kamu sekarang sudah jadi Kita yang saling mencintai satu sama lain. GatauĀ kenapa yak aku selalu bersyukur kalau akhirnya Kita bener-bener bisa bersama. Kayaknya emang dasarnya aku suka sama Kamu kali yah -_- Jadi pas udah jadian, aku makin suka dan makin sayang Kamu. ASIK :p

Si Kamu ini sibuk selama semester 5 di SMA. Si Kamu harus pergi ke Jerman karena dapetĀ SommerkursĀ di sana. Bangga dan sedih juga sih karena di hari terakhir Kamu di sekolah, aku sama sekali ga ketemu sama Kamu. Kita cuma ketemu di koridor bawah sebelum aku pulang sekolah. Aku lagi ngobrol ama temenkuĀ dan Kamu lewat di belakangku dan cuma nepuk kepala aku. Pas ngebalik akunyaĀ cuma ngeliat punggung kamu, seperti biasa, hingga akhirnya menghilang dibelokan menuju Masjid. Ā Setelah itu Kita cuma ngobrol via LINE karena Kamu udah di Jakarta dan udah siap-siap mau ke Jerman.

Keinget waktu Kamu nelpon aku malem-malem sebelum Kamu pergi. Itu Kamu yang nelpon apa aku ya? Apa aku yang minta? KamuĀ nelpon aku minta doa semoga selamat dan mencoba melepas rinduku yang udah ga ketemu Kamu selama beberapa hari di Sekolah. Sedih asli.Ā Aku sama Kamu baru deket banget beberapa bulan yang lalu dan Kita langsung dipisahkan secara geografis. Wadaw secara geografis (lol) Aku nangis setelah terima telpon dari Kamu dan mungkin itu momen aku nangis lagi setelah sekian lama aku ga pernah nangis. Saat itu Ibun juga tau kalau aku punya pacar. Mulai saat itulah aku janji sama diri aku sendiri buat selalu nungguin Kamu.

Selama satu bulan Kamu di Jerman, aku suka ngirimin Kamu Voice Note via LINE gitu kan yaah. Padahal di sana si Kamu juga miskin internet (WKWK). Kamu cuma buka LINE tiap jalan-jalan doang, jadi VN aku tuh numpuk diĀ chatroom kita tanpa ada tanda read XD By the way, aku bingung kenapa aku ngirim VN yak, bukan kirim foto atau apa ya siapa tau kamu kangen wajah aku atau keadaan Indonesia? Tapi kayaknya sih kalau vn jauh lebih seru aja gitu ya bisa denger suara langsung (hmmm)Ā dan siapa tau Kamu kirim vn balik ke aku, jadi aku juga bisa denger suara Kamu. Kangen banget T^T

Jujur aku udah lupa masa-masa kita kepisah secara geografis itu, karena itu udah 2 tahun yang lalu. Kadang Kamu bisa nelpon aku kadang engga dan nelpon-nya udah beda waktu antara Jerman-Bandung wkwk Aku inget pas Kamu udah balik ke Bandung, Kita pelukan di samping ruang ekskul Kita karena aku disuruh Lutfi -_- Kamu juga bagi-bagi oleh-oleh buat temen-temen ekskulĀ yang lain dan yaaaa Kita pura-pura kalau Kita bukan sepasang kekasih. Tapi itu ga bertahan lama …

Karena ga lama dari itu, aku ngasih tau temen-temen deketku kalau aku pacaran sama Kamu. Kamu juga sama. Kalian juga pasti masih inget kan ada cewe yang suka banget banget bangeet sama Kamu. Si cewe ini pun tau dari temen-temennya yang tau dari temen-temennya kalau Kita pacaran. Si cewe ini punya temen deket yang menurutku sangat sensitif. Maksud sensitif ini aku jelasin pake kejadian yang terjadi antara aku dan cewe sensitif ini ya. Karena ceweĀ sensitif ini, duh ga enak juga nyebutnya cewe sensitif. Apa ya? šŸ˜¦ AH! Sebut saja dia Mawar wkwk Oke, jadi si Mawar ini tuh temen deketnya si cewe yang suka sama Kamu. Aku belum ngasih tau Mawar tentang aku dan Kamu udah pacaran karena aku ngejaga perasaan si cewe yang suka sama Kamu. Aku ngerasa aku harus milih waktu yang tepat supaya Mawar ini juga bisa ngertiin posisi aku yang suka, sayang, dan udah jadi pacar Kamu tapi juga bisa ngertiin si cewe yang suka Kamu kalau pada akhirnya Kamu jadian sama aku. Tapi akhirnya si Mawar tau tentang aku dan Kamu jadian itu dari orang lain dan Mawar ngerasa ga adil. Menurut pandanganku (maaf ya Mawar), Mawar itu selalu menceritakan hal-hal pribadinya apalagi tentang cowo yang dia suka ke orang lain. Mungkin Mawar udah percaya sama semua perempuan anggota ekskul kami dan menurutku mungkin emang Mawar tipikal orang yang seperti itu. Berbeda dengan aku yang sangat menutupi hal-hal seperti itu. Karena itu, Mawar jadi kesal padaku karena aku ga pernah cerita ke Mawar kalau aku suka Kamu, ngeceng Kamu, dan sebagainya. Padahal Mawar selalu cerita ke aku soal kecengan dia.

Saat itu aku bingung. Aku mikir, apa harus aku ngasihĀ tau semua hal pribadi aku ke orang lain karena dia cerita hal pribadinya ke aku? Apa salah ngejaga privasiku sendiri terhadap orang lain? Apa aku harus selalu menyenangkan orang lain dan menjadi “orang lain” ketika berkumpul dengan teman-temanku? Apa salah aku jadi diriku yang emang selalu menjaga rahasia untuk sendiri saja? Tapi aku juga mikir, pasti aku salah nih ga ngasih tau Mawar duluan, aku terlalu banyak mikir sih jadinya gini, apa aku the realĀ backstabber yang orang pikir ngerebut kecengan orang padahal aku udah suka sama Kamu dari kelas 1 SMA, apa aku terlalu egois yah cuma mikirin untuk aku aja tapi ga mikirin temen, danĀ apa aku salah pacaran sama Kamu?

Tapi dipikir-pikir, aku suka Kamu dan Kamu suka aku dan apasalahnya kalau Kita bersama. Aku yakin disetiap hubungan pacaran, temen yang punya pacar berharap temen-temennya yang lain ikut bahagia sama dia. Tapi pada akhirnya … satu persatu teman ekskulku menjauhiku. Mereka lebih menemani si cewe yang suka Kamu itu dibanding dekat denganku.Ā Teman sekelasku yang dekat dengan Mawar juga memilih untuk bergabung dengan si cewe yang suka Kamu. Aku ngerasa gapapa kok kalo mereka harus jauh dari aku dan mereka dapet temen yang emang bener-bener ngertiin mereka. Demi kebaikan mereka juga, jadi aku mah pasrah aja. Jujur deh :’)

Aku bener-bener ngerasa aku ga punya temen. Hanya segelintir temen sekelas SMP dan beberapa temen SMA yang aku rasa mereka netral dan ga mihak siapa-siapa sehingga bisa aku anggap teman.Ā Mungkin orang-orang ngerasa masa SMA adalah masa menyenangkan. Kamu juga pasti ngerasa kayak gitu. Yaiyalaaaaah~ secara banyak temen trus ganteng, anak kesayangan Ibu Guru Kimia dan Bahasa Indonesia ^^ Tapi, masa SMA bukan masa menyenangkan untukku. Aku selalu berdoa tiap hari buat cepet lulus dari SMA. Walaupun aku seneng sih di masa SMA prestasiku Alhamdulillah bagus, ketemu Kamu dan temen-temen baik yang lain, masih ada temen-temen yang bisa diajak diskusi pelajaran bareng, ada juga temen-temen yang masih suka ngajakin aku makan di luar bareng. Tapi tetap saja ada beberapa orang yang membuatku risih sekali di SMA ini. Yaaa itu mereka tadi yang tampaknya biasa aja sama hubungan aku dan Kamu, tapi mungkin mereka ga suka sama aku jadi sampai ada yang nyepet langsung, nyepet di Ask.fm, dan banyak lagi. Sedih sebenarnyaĀ mah diginiin teh :’) Ā mana ada sih anak yang suka dijauhin sama temen-temennya sendiri?

Setelah semua orang tau tentang Kita, Kita mulai lebih sering bersama di depan khalayak umum. Kadang Kita ke kantin, makan gorengan atau makan naskun di depan sekolah bersama. Kadang juga sukaĀ jalan berdua pas balik sekolah. Kalau aku lagi ga ada les, Kamu dan aku nonton bioskop, atauga yang paling sering tuuuuwĀ makan! Dari sekian banyak agenda makan Kita, akuĀ suka bangetĀ kalauĀ Kita makan soto di depan rumah sakit yangĀ dekat sekolah menengah pertama yang terkenal itu.Ā Selain sotonya enak, aku suka suasananya yang dipinggir jalan walaupun panas tapi pilihan jajanannya lumayan beragam. Ada cakue, pisang keju, dan ada minuman-minuman dingin (LEMON SQUASHĀ NYA JUARA!). Kamu juga sering anter aku ke tempat les walaupun sebenarnya aku gamau Kamu ngelakuin itu, jauh banget šŸ˜„ Tapi Kamu pernah ngambek ke aku karena aku bilang gabalik sekolah sama kamu karena terlalu jauh. Kamu bilang, “Pulang sekolah harus sama aku terus ya, janji”. Inget ga? WKWK udah lama banget jugaaaa šŸ˜

Kehidupan aku dan Kamu yang sedang bersama ini sebenarnya biasa aja sih. Ga ada yang spesial karena yang spesial cuma martabak telor sama Kamu AHAHAHAY~ kayak temenan biasa, yaakayak aku dan kamu biasanya aja gimana WKWK Paling aku sering keinget hal-hal seru KitaĀ aja. Kayak sebelum Kita jadian, Kita pernah nganterin temen Kita yang lagi mau PDKT di Braga.Ā Somehow itu tuh kayakĀ double dateĀ gitu tapi dibelakang mereka, aku sama Kamu malah ngomongin temen Kita duaan itu wkwk Oiyaaa inget waktu Kamu lupa nutupĀ retsleting tas aku pas daerah Gatsu diguyur hujan deres banget? Padahal ditas aku isinya rapor Kita berdua dan pas nyampe Kircon baru ada orangĀ yang bilang, “Neng itu tas-nya kebuka”. Mana pas nyampe Soetta ternyata kering gaujaan padahal Kita berdua udah basah kuyup bangeeetĀ WKWKWK šŸ˜†

Eiya waktu itu juga Kamu ngerayain ulang tahunku yang keeeeeeee 17! Kamu dateng ke tempat les aku dan bawain aku 2 slice cake oreo cheesecake gitu. Itu pertama kalinya loh aku digituin, makasih banyaaak ^^ tapi maafin aku ga pernah bisa bikin kayak gitu buat ulang tahun Kamu, ga pernah bisa sekyot superkyot kayak Kamu nyamperin aku ke tempat les padahal hari itu hujan šŸ˜„ kerja keras a.k.a perjuangan si Kamu ini tuuu banyak banget sampai aku ga bisa inget satu-satu. Waktu hape aku ketinggalan di tas Kamu, Kamu rela balik lagi ke tempat lesku buat balikin hapeku, hujan dan panas nganterin aku (ga tega asli inimah šŸ˜„ ), selaluĀ bantu aku dan nemenin aku kemanapun dan kapanpun, selalu nyempetin buat nelpon dan bales chat-chat ga jelas aku, selalu bangun jam 1 atau jam 2 pagi kalao aku kebangun danĀ ngechat kamu atau nelpon kamu, suka ngejenguk aku kalau aku lagi sakit dan maaf banget aku ga pernah gitu ke Kamu. Kalau Kamu sakit aku cuma bisa nemenin lewat chat dan aku ga bisa ke sana. Maaf šŸ˜„

Paling pol,Ā daebak,Ā terkekinian 2015 adalah ketika Kita ngerayain satu tahunan Kita di Trans Studio Bandung!Ā YUHUUU~ Sumpah itu aku seneng pake banget bisa main sama Kamu di sana ^^ Baru juga naik satu wahana aku udah nangis WKWK apalagi naikĀ Giant SwingĀ kesukaan Kamu ituuu. Parah sih tu wahana bener-bener kayak jantung mau dicopot. Sinting emang yang bikin -_-

Tapi, dari semua kebahagiaan yang aku dan kamu rasakan ada banyak banget (mungkin banyak tapi gatau) rasa kecewa, sedih, kesal, dan mungkin capek dan lelah yang aku dan Kamu rasain. Aku juga mau intropeksi diri aku di post ini selama Kita bersama kalau aku selalu nuntut banyak hal dari Kamu. Aku terlalu takut kehilangan Kamu sampai aku bener-bener mengikat kamu sama aku banget. Mungkin erat banget kayak Kita kalau udah saling kangenĀ suka bilang mau meluk ampe remuk. Aku bikin Kamu ga sebebas dulu, padahal dulu aku pernah bilang, “Jangan sama aku terus. Main sama temen-temen Kamu sana”. Pada kenyataannya aku sangat iri kalau Kamu sama temen-temen Kamu. Mungkin karena aku ga punya temen kali ya jadi ngiri dan Kamu ituuw suka ngilang gitu looo. Satu hal yang suka bikin aku kesal ke Kamu adalah Kamu orangnya ga pernah mau ngabarin padahal aku tipe perempuan yang khawatiran. Waktu itu Kamu bilang, “Ngapain lapor-lapor kayak ke satpam aja”. Emang sih, tapi seenggaknya kasih tau dulu mau ke mana jadinya aku lebih tenang atau ga bilang dulu kalau mau ngilang šŸ˜„ Kan kaaan aku nuntut lagi ke Kamu, maaf šŸ˜„ Aku juga suka gangguin kamu main sama temen Kamu, aku inget waktu Kamu balik ke salah satu daerah di Indonesia dan aku ngambek karena kamu ga bales chat aku. Ih bodo banget pokonya tiap inget itu, kenapa sih aku ga sabaran hffft šŸ˜„

Aku ga ngerti apa yang aku pikirin dulu tentang ngambek, bete, dan kesel ke Kamu. Padahal dengan kebaikan yang Kamu kasih ke aku, aku ga patut marah dan aku juga ga berhak buat marah atau kesel sama Kamu.Ā Aku juga ga ngerti kenapa aku ga bisa nunggu Kamu lebih sabar dan lebih lama lagi kalo Kamu kumpul sama temen-temen Kamu. Hal ini terus berlanjut sampai Kita mulai sibuk kuliah. Baru semester 1 sihĀ tapi masing-masing dari Kita lagi serius dengan kehidupan baru di dunia perkuliahan. Temen baru, belajar hal baru, dan suasana baru. Mungkin itu juga yang bikin aku sama Kamu makin jarang ngobrol di chat. Jadwal kita dan perguruan tinggi yang berbedaĀ membuat kita jadi jarang bertegur sapa di chat LINE. Mungkin Kamu bangun disaat aku tidur dan aku bangun disaat Kamu tidur. Mungkin kayak gitu yaaa~

Lama-lama, mungkin,Ā Kita berdua sudah mulai lelah dengan keadaan Kita yang terus begini. Aku yang selalu mengeluh setiap chat Kamu, mungkin aku ngeganggu Kamu, bikin Kamu risih dan ngerasa aku berubah dan Kamu juga kalau ngechat aku sangat seperlunya, setelah itu menghilang lagi tanpa kabar. Terus seperti ini hingga akhirnya, Kita memutuskan untuk mengakhirinya. Mungkin bukan Kita, tapi Kamu yang dikarenakan sikapku, memutuskan untuk mengakhiri hubungan Kita.

Aku ingat bangeeet waktu itu di Bulan Oktober pas aku masih dalam masa bimbingan di Fakultasku. Aku dan Kamu berada di telpon dari malem sampai pagi. Aku nangis semalaman dan Kamu pun juga gitu. Padahal besoknya aku harus berangkat jam 5 pagi keĀ kampus dari kostan. Mungkin kata-kata jahat yang aku ucapin ke Kamu, tentang “Aku ga percaya lagi sama Kamu” (mungkin) masih membuatmu sakit hati. Atau semua perilaku yang aku lakukan terhadapmu, yang membuatmu kecewa, marah, kesal, dan sakit hati, masih menjadi rasa sakit di dadamuĀ kalauĀ kamu bertemu denganku dan melihat wajahku. Kamu ingin bebas seperti dulu, bertemu dan berteman dengan orang baru tanpa ada hubungan apa-apa dengan orang lain. Itu yang aku tangkap kenapa Kita mengakhiri ini. Sempat aku bilang pada Kamu, “Ada cewe yang Kamu suka ya?” dan Kamu bilang, “Engga kok, bukan itu alasan Kita udahan”. Maka dari itu aku yakin, kalau memang salahku yang tidak bisa menjaga hubungan Kita dengan baik, tidak bisa lebih bersabar, dan tidak memaksa, tidak terlalu mengekang Kamu sehingga Kamu dapat hidup bebas seperti yang Kamu mau.

Walaupun sebulan kemudian Kita masih bertemu dan jalan bareng, tapi setelah itu Kita mulai ga ngobrol lagi. Aku ingat Kamu seperti memberikanku kesempatan kedua untuk mencoba memperbaiki kondisi yang ada. Tetapi, aku rasa aku gagal memanfaatkan kesempatan itu. Egoku dan emosiku mungkin terlalu kuat sehingga mungkin membuat Kamu semakin tidak ingin bersamaku. Aku juga ngerasa kalau Kamu udah beda sama Kamu yang aku kenal selama SMA. Ga cuma aku yang kayaknya kehilangan sifat seru dan menyenangkan dalam chat tapi aku juga ngerasa Kamu begitu. Setiap aku ngechat Kamu cuma read, dibalas seperlunya, kayak Kamu emang gamau ngobrol sama aku. Aku jadi bingung akunya harus gimana. Kamu bilang aku yang paling ngertiin Kamu, jadi aku diemin aja Kamu karena Kamu pengen bebas kaaan šŸ˜¦ Aku sebenarnya pengen bawa kembali suasana Kita dulu yang asik di chat, akrab banget di dunia nyata. tapi semua terasa dingin dan berbeda aja ..

Ahhh ingat kata orang kalo perempuan yang hubungannya baru kandas (šŸ˜†) itu 3 bulan selanjutnya juga bakal berhenti galaunya WKWK itu sangat tidak berlaku untukku. Hal yang paling sering aku lakukan pada malam hari adalah menangis. Hal tersebut aku lakukan hampir 1 tahun setelah aku dan Kamu mengakhiri Kita. Pas merem mau bobo yah, teringat semua kenangan bersama Kamu. Terlihat senyum Kamu, mata Kamu, teringat Kita gandengan tangan menyusuri pertokoan di jalan Dago waktu CFD. Keinget aku meluk KamuĀ dari belakang tiap kali Kamu minta dipeluk dimotor. KeingetĀ Kamu yang manja banget minta dielus kepalanya karena Kamu seneng banget dielus kepalanya sama aku. Keingetan kalo Kita mau bobo trus mau udahan dulu chatnya tuh diantara Kita ga ada yang mau berhenti bilang “Aku sayang Kamu”. Teruuuus weh kayak gitu dan ditambahin kata banget, banget banget, lebih dari Kamu sayang aku dan sebagainya. Teringat kalau Kamu mau pulang pasti Kita melakukan “tos ala ala Kita” yang hanya dilakukan oleh Kita berdua. Dan masih banyak lagi hal yang terlintas dikepalaku tentang Kamu, disaat aku ingin tidur dan malah menangis dan sukses bikin aku sinusitis WKWK

Kadang terbesit rasa menyesal karena dulu tuh Kita sering pergi ke tempat yang aku suka dan sering aku kunjungi. Mcd Soetta, McD Bubat, MIM, BEC, Tahu Brintik Gramed Merdeka, Soto depan Rumah Sakit, TSM, dan bahkan rumahku. Kadang aku malas buat balik ke rumah karena rumah mengingatkanku pada Kamu. Biasanya Minggu pagi Kamu udah duduk ganteng di kursi ruang tamu dekat jendela lagi nyeruput teh anget bikinan Ibun pas aku turun dari kamar. Trus kadang Kamu pindah duduk didekatku kalo aku udah ada di ruang tamu. Ibun pasti masakin Kamu sosis dan kentang, Ibun juga jadi rajin masak kalau Kamu dateng ke rumah. Kadang Kamu malah sibuk sama Sena dan Sekar, aku dicuekin WKWK Trus tar Kita shalat Dzuhur (kadang Asar juga) berjamaah di Kamar Sena. Waaaa rumahku sangat mengingatkanku padamu, sangat sangat :’)

Aku yang hampir selama 5 tahun mengenalmu ga pernah merasakan Kamu jahat ke aku. Apabila iya, mungkin tandanya aku udah gila wkwk Kamu selalu danĀ terlalu baik untukku walaupun tetap dengan gayamu yang cuek. Waktu tanggal 4 Agustus 2016 walaupun kamu mengucapkan “Happy Failed Anniversary” untuk Kita, tapi terimakasih sudah menyempatkan untuk mengobrol dan terimakasih sudah ingat dengan tanggal 4 Kita šŸ™‚ Tetapi sekaraaang, Kamu udah menemukan seseorang yang baruuu šŸ™‚

Iyaa, sekarang Kamu sudah memiliki aku yang lain wkwk kita panggil apa yaa? Panggil saja dia Melati (WKWK JOL MELATI XD ) Inget sihh waktu itu pas sore-sore,Ā aku lagiĀ ngambis logbook DTPT. Tiba-tibaĀ Kamu ngechat aku dan bilang, “Asti, aku ngeceng temen aku seangkatan”. Gilak itu yang namanya mood aku langsung berubah, berubah banget ampe langsung diem, cemberut, dan berhenti ngelogbook. Aku tanya siapa dan ceritain, trus kamu cuma bilang dia sejurusan sama kamu dan diakhiri dengan “Jangan nangis Asti”. Setelah aku bales,Ā kamu ga ngebales sama sekali chat aku dan cuma di read. What the fvck with you? WKWKWK Tapi si Kamu ini udahĀ biasa berhenti chat aku setelah mengeluarkan kata-kata seperti itu. Tau ga siii, kalao Kamu gitu ya itutuuw kayak Kamu tuh tau aku pasti nangis, tapi Kamunya kayak pura-pura gatau dan ga peduli. Astaghfirullah suudzon kan aku, hufft gamau suudzon sama Kamu šŸ˜„

Inget jugak waktu Kamu mau ngambil tes SBMPTN, aku lagi ujian praktikum Dasar Teknologi Benih pada hari Selasa. Aku ngirim pesan semangat ke Kamu lewat chat LINE. Selesai uprak, aku pulang ke kostan dan tidur ampe jamĀ 5 sore. Pas buka handphone Kamu belum bales chat aku samsek dan pasĀ aku buka Path, aku liat kamu apdet momen di suatu tempat yang jauuuuuuuuuuuh bersama si Melati.Ā Baru bangun tidur disuguhin ginian mana kuat hamba :’) Sempet suatu waktu,Ā aku dan Kamu bertemu dan Kamu bilang Kamu jadian dengan Melati. Tapi sebulan jalan, kalian menyudahi hubungan tersebut. Ga terlintas sama sekali kata hore, alhamdulillah, atau apapun yang berhubungan dengan bersyukur kalian udahan. TapiĀ hanya kata kenapa putus dan aku ga berani nanya (WKWK) jadi aku hanya bilang, “Sabar ya Kamu”. Sebulan setelah tahun ajaran perkuliahan dimulai, Kamu tiba-tiba chat aku dan aku tanya, “Ada apa, pasti mau cerita kan?”. Akhirnya Kamu cerita kalau Kamu dekat lagi dengan Melati dan masih bingung balikan atau engga. Aku cuma bales, “Jangan digantungin gitu, kasian cewenya. Kalau sama-sama suka, jadiin aja”. Kamu bales lagi dengan, “Kasian aku, kasian cewe itu, sama kasian kamu Astong”.

Aku kadang suka bingung maksud Kamu apa, Kamu gaenak sama aku atau gimana, atau gimana gimana? šŸ˜¦ Walaupun pada akhirnya di hari Rabu yang cerah di mana aku sangat amat bahagia hari itu. Aku sembuh dari penyakit maagh yang melanda selama seminggu, praktikum lancar, logbook beres, dan makan Walls Solero yang makin bikin #jadiHepi. Tiba-tiba disuguhkan dengan foto profil LINE Kamu bersama Melati (WAIT! Aku ngakak asli kenapa harus disensor jadi Melati padahal nama asli cewe itu nama lainnya melati WKWKWK #barusadar XD). Gatau kenapa aku langsung kayak lemes gitu dan pusing ga jelas. Lebay banget kan XD aku langsung reflek chat semua temenku Ā dan tiba-tiba salah satu temanku, Sepatu (kalau gasalah di post Kamu, aku namain dia Sepatu), menelponku dan tangisku pecah saat itu juga. Sepatu datang ke kostanku, bawain camilan, dan berusaha menghibur walaupun ujung-ujungnya aku yang malah dengerin dia curhat ini itu šŸ˜† Kalau ditanya kenapa nangis, aku gabisa jawab karena aku juga gatau kenapa nangis. Semua reflek terekspresi šŸ˜„

DAN YOU MUST KNOW GUYS WKWK hari ini terjadi hal yang sama yang tidak aku duga akan terjadi. Hari ini aku sangat amat senang ga karuan karena aku habis foto dengan teman-teman kampusku. Habis ngerayain ultah temen dan kami sangat puas dengan hasilnya. Setelah itu aku pulang ke kostan, nonton drama koreya, beberes kostan dan siap-siap mau makan malem. Trus pas aku buka Instagram …….. aku ngeliat postingan baru Kamu sama Si Melati. Awalnya aku gak akan nulis bagian ini tapi jadi kepengen nulis kan WKWKWK soalnya ini selalu pas bangeeet tiap aku lagiĀ sangat berbahagia, pasti ada aja yang bikin down šŸ˜‚tapi mungkin emang Kamu lagi bahagiaĀ juga kali ya hari itu. Jadi weh terjadilah hal seperti ini wkwk ato jangan-jangan Kita sebenarnya emang jodoh ya? WKWK XD

Eh btw,Ā banyak yang pengen aku omonginĀ di sini, tapi malah kebanyakanĀ curhat malah jadi bertele-tele ya :’)

Sekarang aku mau nyoba dah ngungkapin beberapa hal yang mungkin sulit aku ungkapin secara langsung, di chat, ataupun vn. Kalau ada yang mau aku tambahin atau ada yang kelupaan, tar aku bakal update post ini ^^

HALOOO untuk Kamu yang ada di sanaaaah~Ā Jangan lupa buat jaga kesehatan dan selalu semangat kuliah. Jangan lupa shalat dan sering puasa biar ga maagh. Kamu itu orangĀ paling baik yang pernah aku temuin. Orang yang bener-bener pengertian dan dapat dipercaya. Kamu orangĀ yang bertanggung jawab dan ga pernah nyakitin hati orang, apalagi mainin perasaan orang šŸ™‚ Jangan pernah berubah jadi orang yang jahat, terus dan semakin jadi Kamu yang baik dan bisa banggain banyak orang šŸ™‚

Kamu, makasih banyak atas 1 tahun Kita bersama. Makasih juga atas pertemanan selama 5 tahun yang ga akan pernah aku sesali. Aku besyukur bisa ketemu dan bisa kenal sama Kamu. Jadi pacar Kamu itu bonus dari rasa percaya Kamu ke aku yang gabisa aku ganti pake apa-apa. Ini pacaran pertama aku dan ini akhir pertama buat aku juga. Makasih udah bisa bikin aku tau rasa keduanya kayak gimana, walaupunĀ sampai sekarang aku masih bingung gimana cara menghadapi semua perubahan ini, gimana jadi mantan yang baik dan benar (EHEHE), dan gimana cara menjalani kehidupan normal tanpa harus nangis tiap malem šŸ™‚

Kamu punya pacar lagi sekaraaang yeaaay selamat! Perempuan yang lagi sama kamu sekarang adalah perempuan paling beruntung yang pernah ada di muka bumi ini karena udah jadi perempuan spesial di hati laki-laki paling spesial šŸ™‚ Gausah malu atau gaenak hati sama aku karena sekarang kamu udah bener-bener move on dikala aku mungkin masih berjuang untuk itu. Kalau KamuĀ emang suka dan sayang sama orang itu kenapa engga. Kalau Kamu nyaman dengan dia juga kenapa enggaaa wkwk Pesen dari aku maaah jangan pernah sakitin hatinya yah, jangan pernah kecewain dia, jangan lupa tanyain kabar keluarganya, saling jaga kesehatan dan saling memotavasi untuk kuliah yaaak šŸ™‚ Aku rasa dari postingan momen path waktu itu dan postingan ig, postingan foto profil LINE dan beberapa cerita yang pernah Kamu ceritain ke aku, kayaknya Kamu bahagia nih sama si baru ini wkwk Alhamdulillah kalo gituuu, aku pasti Insya Allah ikut seneng kalau Kamu seneng šŸ™‚ Dan mungkin yaaah, MelatiĀ emang pantes dipertahanin loh. Karena doi bisa bikin Kamu balik lagi, sayang lagi, dan suka lagi sama dia. Laaaah aku yang 5 tahun kenal kamu dan pacaran 1 tahun aja belum pernah bisa bikin Kamu balik sama aku. Aku belum tentu bisa seperti doi itu šŸ˜€ Semoga Melati atau siapapun nanti yang bakal sama Kamu di masa depan, bisa ngejagain Kamu yang super manja ini yah. Bisa tahan sama Kamu yang cuek dan kebluk banget kalo tidur ^^

Kalau aku dikasih kesempatan sekali lagi buat ketemu dan menghabiskan hari bersama Kamu, aku cuma pengen meluk Kamu dan ngelus kepala Kamu seperti biasanya, gandeng tangan Kamu, dan bisa ngeliat Kamu senyum, ketawa dan bahagia karena aku walau cuma sekali. Aku pasti punya harapan untuk bisa balik lagi sama Kamu, tapi aku gamau maksa Kamu atau bikin Kamu buru-buru ini itu karena aku tau kamu udah ga suka sama aku dan bukan tipikal orang yang suka dipaksa. Semua harus natural seiring bejalannya waktu. Aku cuma berharap Kamu bisa percaya lagi sama aku dan semoga sekarang aku dan Kamu bisa berteman baik. Kalau kamu ada yang pengen diceritain, ceritain aja ke aku. Aku pasti selalu ada buat Kamu šŸ™‚

Sekarang yang menurutku harus dan bisa aku lakukan cuma berdoa yang terbaik untuk Kamu dan tetap sayang sama Kamu šŸ™‚ Rasa sayang aku ke Kamu ga berubah kok dari dulu, pas aku pertama kali suka Kamu sampai detik ini. Kadang aku suka sakit hati karena Kamu tuh suka datang dan pergi gitu aja dari aku šŸ˜¦ Tapiii, aku janji Insya Allah apapun yang terjadi sama Kita, aku bakal tetap sayang sama Kamu. Semoga Kamupun begitu yaah. Tetep sayang aku seperti dulu pas Kita masih bersama šŸ™‚

Si Monyet, Tuan Puteri, Si Sayang, Astong, Astiw, “Istriku”, Teman, dan “Ibu dari anak-anakku kelak”:)

.

.

Aku

*playing OASIS, Slide Away*

Wassalamualaikum.

Advertisements

4 thoughts on “Kita

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s