Kesah

Assalamualaikum kawan-kawan tercintaaaaah~

Astaga sudah lama sekali sejak Indonesia merdeka 71 tahun yang lalu, aku baru munchul lagi sekaraaang WKWKWK okesip ini permulaan yang agak lebay, tapi emang bener kan yah aku udah lama ga ngepost lagi setelah Bulan Agustus 2016 kemaren. Semua ini dikarenakan jadwal masuk kuliah yang dimajuin jadi Agustus akhir secara tiba-tiba (padahal awalnya bangga bat masuk kuli pertengahan September, hell -_-) dan kalian harus tau ketika menjadi mahasiswi Agroteknologi UNPAD pada semester 3 ini bisa bikin pengen cepet nikah detik ini juga. CAPEK TO THE MAX! Capek -nya tuh fisik dan psikis, aslian dah :’) Berlebihan? Ya serah lu pada dah mau nilai gimana ae wkwk tapi coba tanya deh seluruh mahasiswa/i yang lagi ngejalanin semester 3. Mereka juga pasti lagi merasakan dan menjalankan ke-hectic-an yang sama.

Tapi yaa dipikir-pikir baru juga semester 3, kok udah ngeluh ya? Semester ini masih penerapan dari dasar-dasar yang udah aku pelajari pas semester 1 dan 2, tapi emang menurutku lebih berat karena full day banget 😦 Cuma ya bisa diliat dari intensitas aku apdet instagram dan twitter, I think I should have not to complaint, ya ga? Malu sih sama kating semester 5 dan 8 yang lagi berjuang udah masuk penjurusan, kalo ngeliat angkatan aku pada ngeluh. Apalagi Angkatan 2016, yang lagi mencoba masuk dalam Keluarga Mahasiswa Fakultas Pertanian UNPAD, ngeluhnya super duper dah.

Aku dipenerimaan mahasiswa baru di fakultasku bertugas menjadi Fasilitator mereka ato bisa dibilang kakak asuh atau pembimbing kelompok atau yaaaa kating “baik” buat mereka. Denger curhatan mereka yang ngeluhin Semester 1 di kuliah itu sangat-sangat inappopriate menurutku. Why? Karena ini lah masa awal kamu ditempa di kuliah, jangan banyak ngeluh. Ya elah baru juga Semester 1 di Agrotek, tugas apaan sih yang bisa bikin kamu ga tidur 3 hari ato desperate abis karena temen sekelompok lu ga ada yang bener H-1 pengumpulan tugas. Ga ada kan?

Berkaca dari hal itu, aku ngerasa inappopriate jugak jadi mahasiswa Semester 3 yang sukanya ngeluh mulu. Ngeluh mulai dari hari Senin ada presentasi matkul Gulma dan harus persiapin materinya padahal sumbernya dikit dilanjut jam 1 ada praktikumnya, belum juga bikin materi presentasi Hama Tanaman yang dosen nya perfectionist. Trus Selasanya ada presentasi Teknologi Benih, nyari teknik penyimpanan yang tepat untuk benih rekalsitran komoditas horti tapi sumbernya pada ga relevan dan dilanjut jam 1 praktikum di lab. Belum KTNT yang dosennya ga bisa membawa suasana mengajar yg kondusif di kelas disusul 5 praktikum panjang jadi kilat dalam 2 hari trus lapraknya ditulis tangan difolio dengan format skripsi. Lanjut presentasi Penyakit Tanaman dan harus wawancara petani tentang “Pengendalian Terpadu Hama dan Penyakit Tanaman” beserta praktikum lab sebanyak 10 kali pertemuan. Masuk ke hari Kamis yang bener-bener full-day  dari jam 8 pagi sampai jam 4 hanya demi matkul 5 sks ini. Diawali dengan praktikum yang udah ga bisa diungkapkan dengan kata-kata lagi (T^T) dan dilanjut materi di kelas disertai eval dan presentasi ditiap pertemuan. Terakhir, mata kuliah yang super bikin aku takut sampai detik ini mengalahkan ketakutanku pada 5 sks tadi adalah mata kuliah Pemuliaan Tanaman. Matkul ini super duper bikin dagdigdugser karena sistem blok dan tugasnya undescribedable. Bagi yang ga ngerti genetika, seperti aku, matkul ini macam mimpi buruk disiang hari :’)

Selain itu seluruh mata kuliah yang aku sebutin di atas itu semuanya praktikum, dari ke-enam-enamnya itu diiringi praktikum DAN LAPORAN BERBENTUK LOGBOOK. Logbook tuh semacam laporan tertulis di buku yang isinya hari tanggal, judul, tujuan, kegiatan, alat bahan, cara kerja, hasil, pembahasan, kesimpulan, daftar pustaka, dan dokumentasi. Belum juga jadwal kegiatan himpunan, kepanitiaan, dan waktu bersama keluarga. Ga cuma kami aja nih anak Agroteknologi yang ngerasa hectic  gini, tapi anak Agribisnis juga. Anak FMIPA, FTIP, bahkan temen-temen lain dari perguruan tinggi yang lain juga gitu, mengeluhkan hal yang sama dengan kami-kami ini.

Tapi kalo ngeliat kakak tingkat semester 5 atau semester 8 yang udah penjurusan, yang udah mikirin penelitian ini itu, yang udah melewati masa-masa semester 3 ini, kayaknya ga pantes deh buat kami untuk mengeluh. Semakin naik semester, ada ajakan rintangan yang ada. Ga seru juga sih kuliah tanpa ada masalah, makanya kuliah biar masalah-masalah yang timbul dapat terselesaikan. Sebenarnya juga simpel kok, dengan menjadi mahasiswa/i yang bener dalam menjalankan kehidupan perkuliahan, ga akan ada masalah-masalah yang timbul yang ampe bikin lu ga nafsu makan ampe seminggu trus kena maagh ampe 2 mingguan. Semuanya balik lagi ke gimana kita ngehadepin si masalah-masalah itu, kayaknya bukan masalah deh kalo subjeknya tugas. Eummm ..

Semuanya balik lagi gimana kita ngehadepin si tantangan-tantangan itu. Naiya itu tantangan. Tantangan yang kita hadapi ini pasti suatu saat bakal membuahkan hasil. Sejauh ini sih yang aku rasakan yak, tantangan saat harus menjalani ospek dan minta tanda tangan kating serta berhadapan sama mereka bikin aku jadi kenal sama kakak tingkat itu dan bisa minta masteran data buat bahan belajar WKWK trus tantangan saat mengerjakan logbook atau laporan, itu bikin aku jadi baca jurnal lebih banyak dan pengetahuan aku semakin terbuka tentang suatu hal yang baru. Aku ngerasain banget waktu ngerjain logbook tuh kayak ngeresume apa aja sih yang udah aku lakuin selama aku praktikum. Udah aku bayangin ulang, aku tulis lagi, semakin nempel lah itu materi praktikum dikepala kita yang bikin aku semakin lancar dalam ngerjain ujian praktikum tertulis maupun lisan. Tantangan saat kelompok ga pada waro chat line, ga pada kontribusi juga bikin aku semakin tabah dalam menghadapi orang. Belajar buat rela, sabar, ikhlas, dan tabah dalam kehidupan ini ga perlu nunggu jadi orang miskin dulu, ga perlu nunggu tersakiti, dikhianati atau apalah itu yang kayak di drama dan sinetron ga jelas. Tapi belajar kayak begituan bisa dilakukan di dunia perkuliahan ini saat menghadapi temen-temen kita sendiri :’)

Tantangan ngadepin temen yang selalu bareng-bareng, yang selalu makan siang bareng kita, nonton bareng kita, belajar bareng kita, diskusi bareng kita, tapi kalo udah ngerjain tugas paling ga bener dan seenaknya itu adalah tantangan utama dalam pertemanan di perkuliahan. Jujur aku sangat merasakan saat-saat aku sangat sibuk dengan diriku yang ngerjain logbook, cari jurnal sana sini untuk membandingkan hasil penelitian dengan hasil praktikum aku, dan walaupun pembahasan yang aku bikin isinya bacotan dan keseriusan yang menjadi satu, tapi itu semua hasil jerih payah aku sendiri dan aku bangga akan hal itu. Muncul lah teman dekatmu yang minta tolong fotoin semuanya, sepembahasan-nya dan daftar pustakanya. Kadang aku ngerasa ga suka kalo udah kayak gitu, aku jujur bingung banget harus ngasih apa engga, padahal temen sendiri, tapi kok tega ya sampai minta dengan mudahnya dan kok aku tega juga ya ga ngasih ke dia. Ini hal simpel tapi pengaruhnya besar buat aku wkwk dilematis sekali :’)

Banyak yang bilang kalo kayak gitu tuh ambis banget anaknya. Ga ambis kok, aku cuma mempertahankan apa yang aku punya, hasil kerja keras aku, hasil keringet sendiri, hasil kuota internet yang mau abis, dan hasil gadang ga tidur selama beberapa hari. Hal-hal itu juga bikin aku belajar kalo karakter atau sifat orang tuh beda-beda dan membuat kita untuk harus bisa ngehargain perasaan orang lain. Karena seengaknya sebelum ngomong atau bertindak pada seseorang kita bisa mikir dulu, apa pantes ga sih kita ngomong gini? Apa dia ga akan sakit hati? Apa dia seneng kalo aku ngomong gitu? Semua balik lagi seperti apa kita ngehadepinnya dan sebelum kita minta orang lain untuk mengerti kita, kita harus bisa ngertiin mereka dulu. Yaaa mungkin orang itu ngerasa bebas dengan kita yang syelalu ngertiin dia, tapi tetep lakukan yang menurutmu benar. Karena capek juga loh nunggu dan minta orang untuk ngertiin kita.

Selain tantangan-tantangan di atas, masih banyak kok tatangan lain seperti jaga kesehatan di musim hujan biar bisa kuliah, gimana caranya dengan uang 10ribu bisa makan dua kali, gimana caranya biar sempet ngapalin untuk eval tapi ada deadline makalah dan presentasi yang belum dikerjain, dan masih banyak lagi tantangan-tangan lain yang mungkin lebih-lebih dari ini ketika kita udah masuk ke dunia kerja dan ikut turun langsung mengabdi pada masyarakat.

Eeeeeiya baru inget aku belum ngerjain tugas Pemuliaan Tanaman, laprak Gulma, dan logbook RTPT wkwk yuk ah, kembali fokus! Satu hal terkahir nih dari akuu, jalani semuanya dengan sepenuh hati, dengan ikhlas, dan serius plus nyantai yang seperlunya~ Insya Allah apa yang udah kita kerjain sekarang dengan kerja keras, tanggung jawab, dan ikhtiar serta doa yang terus kita panjatkan pasti bakal dibales dengan keajaiban yang luar biasa oleh Allah SWT 🙂 aamiin

Wassalamualaikum 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s