Luka

Asssalamualaikum!

Alhamdulillah yaaa sudah hari Jumat. Lagi mau curhat-curhat dikit nih di wordpress-ku yang tertjintah ini~ Jumat kemaren posting, Jumat ini ngepost lagi, PRODUKTIF WUHUU~ bukan berarti aku ga ada tugas yak, tugasku  numpuk abeeez ga selesai selesai -_-

Aku ngerasa kalau aku lagi butuh temen cerita. Yaaaa biar ga sepi-sepi amat laah kostanku ini. Kadang suka ngerasa bener-bener gila. Hampir gila. Setiap aku balik ngampus, pulang ke kostan, pasti reflek cerita ke Brown 🐻 (boneka beruang coklat yang sangat terkenal di aplikasi LINE) sambil tiduran di kasur. Cerita banyak bangeeet semua kejadian seharian itu. Dan kalian tau? Si Brown …….. GA NANGGEPIN SAMA SEKALI SEMUA CERITA AKU HUWAAA 😭 *beneran gila*

1440747937709
Itu aku dan Brown ^^

Maka dari ituu, aku sedang mencoba mengurangi beban Brown dalam mendengarkan cerita geje aku. Kasian asli dia tiap hari ngeliat wajah aku yang penuh komedo ini, aku tau dia pengen nampar tapi ga bisa 😝 Kasian dia tiap malem denger aku nangis ga jelas ampe kantung mataku ga bisa dibedain mana yang bekas nangis, mana yang bekas begadang, dan sebenarnya emang kantung mata aku aslinya begitu (-_-) Kasian Brown yang tiap tidur aku pelukin dan mungkin dia eungap (baca : ga bisa nafas), Brown yang kadang aku lempar-lempar karena aku kesel, dan masih banyak lagi kisahku dan Brown yang ga bisa Brown ungkapin ke kalian karena dia ga bisa bicara 😞😢 WKWKWK

SO, AKU MULAI CERITA AJA YAAA~

SAUDARA-SAUDARIKU YANG AKU CIN-TAI~ AKU MAU CERITA …. tentang kedua kaki ku 🐾

Ya. Kaki.

Kakiku, kaki kiri dan kananku.

Oke -_-

Alhamdulillah aku punya sepasang kaki yang normal dan menurut aku yaa mayan lah. Mayan dari warna dan bentuk. Alhamdulillah kakiku putih, tetapi menurutku berbetis dan berpaha besar. Karena kalau aku duduk dan menekuk kakiku kayak di bawah ini :

sittingpose
Duduk ala-ala, nyomot di google.com

Perhatikan  bagian betis dan paha pada gambar itu. Kalau aku duduk kayak gitu ya, kalian semua bisa memainkan betis dan pahaku layaknya samsak WKWKWK lebay banget siii dan kenyataannya betis aku ga segede samsak tapi tetep aja menggantung dan empuk dan bergelambir dan aaarghh begitu laaaaah pokoknya jelek bangeet 😂

Trus kenapa sih si aku mau ngebahas tentang kaki? Soalnya cukup banyak yang nanyain kaki aku kenapa, trus kadang aku suka malu kalau jalan ngelewatin cowo ganteng yang lagi duduk di lantai koridor. Kenapa malu? Karena hal pertama yang dia liat (kalau dia notice keberadaan aku) pasti kaki aku kan. Secara, aku kalau pake celana jeans selalu dilipet bagian bawahnya. Kayak gini :

1463936068338
Aku yang kalau pake celana jeans pasti kayak foto ini.

Karena dilipet bagian bawahnya kayak foto di atas, pasti orang yang duduk di lantai koridor ngeliat bagian mata kaki aku kan. Belum tau kaki aku dibagian mata kaki kayak gimana? Nih aku kasih kedua foto kakiku 😏

Jpeg
Kedua Kakiku di Atas Meja (maaf ><)

🎉 TADAAAA 🎊 ITU LAH KAKIKU TEMAN-TEMAAAAN!

Argh, banyak bekas luka 😫

Kakiku itu memiliki bagian yang menurut aku “gak banget” dan ada di deket mata kakiku. Pas banget. Jadi kalau aku pake sepatu (pake yg sejenis Converse dan Keds yang dibawah mata kaki, bukan sport shoes buat running kayak foto sebelumnya) pasti keliatan deh bagian “gak banget”nya itu 🙀 dan salahnya lagi aku kalau pake celana jeans pasti dilipet. Sebenarnya sih biar aku keliatan ga pendek ajaaa dan biasanya kakiku keliatan lebih jenjang kalau bagian bawahnya ku lipet. Tapi aku baru sadar, kalau selama ini bagian “ga banget” itu keliatan jelas pake banget nget nget ngeeet ><

Btw As, kok kaki lu bisa “ga banget” gitu si?

Itu semua berawal dari masa SMA kelas 10. Tetanggaku, anggap aja namanya Mira, dia baru dibeliin motor Honda Beat yang matic item merah ituuu yang lagunya – so let’s get the beaaat~ oke skip -_- Trus karena aku ama Mira tuh udah best friend from fetus a.k.a embryo (WKWKWK), Mamanya Mira nyuruh aku latihan motor ama Mira keliling komplek rumah kami. Aku awalnya nolak karena itu hari Minggu dan Seninnya aku masih ada Ujian Kenaikan Kelas (UKK). Tapi Mamanya Mira bilang biar sekalian Mira latihan dan mumpung libur. Ga enak memperpanjang tolakan, yaudaa aku langsung caw latian motor matic ama Mira.

Awalnya everything seems to be right, gitu. Tiba-tiba Mamanya Mira bilang, “Coba ke komplek ******* itu Mir, As, di sana kan ada jalan yang sepi, lurus, mulus juga. Latihan di sana aja bolak-balik”. Tanpa pikir panjang, aku dan Mira pergi ke Komplek ******* itu dengan posisi aku dibonceng Mira. Komplek itu deket sama komplek rumah kami dan di komplek itu ada bagian yang masih dalam tahap pembangunan. Di sana ada jalan lurus, sepi, dan mulus yang menghubungkan rumah-rumah bagian belakang komplek dengan bagian depan komplek. Di situlah aku dan Mira lanjut latihan motor. Mamanya Mira juga ngikutin kami dan beliau bawa motor sendiri. Beliau nunggu di ujung jalan sambil duduk di motornya, sedangkan aku dan Mira terus latihan. Tiap udah ketemu Mamanya Mira di ujung jalan, kita balik lagi ke ujung jalan satunya. Gitu aja terus bolak-balik hmmmmm~

Pada akhirnya, tiba dimana aku harus latihan boncengin Mira. Awalnya semua baik-baik aja, lancar dan mulus semulus jalan di komplek ini. Tiba-tiba aku kepikiran sama temen kami di sekolah dasar yang tinggal di komplek ini, anggap aja namanya Kevin (Kev, sorry gue ngomongin lu sama Mira. Jujur gue ga maksud apa-apaaaa, kami cuma mengenang masa sekolah dasar dan jujur juga kami tiba-tiba jadi kangen lu, Keeeeev 😞 sukses di Brawijaya ya Kevin!). Aku sama Mira ngomongin pacarnya Kevin yang  cuaaaantik buangeet itu. Eh, keasikan ngobrol sama Mira, aku cuma fokus sama spion kanan doang dan ga liat ke depan. Tau-taunya motor udah semakin menepi ke kiri dan hampir nabrak trotoar. Aku reflek nurunin kaki aku ke bawah, karena aku takut motor baru Mira kena pinggir trotoar. Alhasil … kaki kiri aku kegesek sisi trotoar dan berdarah seberdarah-berdarahnya … Hmmm, sakit loh mentemen semuaaa :’)

Karena aku panik, terlebih lagi Mira, dia langsung teriak-teriak manggil mamanya. Tiba-tiba gatau dari mana muncul si Sena (adikku yang pertama) ngelewatin kami berdua yang duduk di trotoar. Dia nyusulin ke komplek ini sambil naik sepeda karena kepo sama aku yang latian motor. Si Sena langsung kusuruh panggil Mamanya Mira di ujung jalan. Ga lama kemudian, Mamanya Mira sama Sena dateng dan langsung bantuin aku berdiri dan naik ke motor Mamanya Mira. Alhamdulillahnya Mira udah berani bawa motor sendiri di jalan yang cukup rame, aman aman. Kita langsung caw pulang. And by the way, pas aku dibonceng Mamanya Mira, aku bener-bener pusing, mual, dan rasanya ga enak banget. Aku gatau itu kenapa, tapi kayaknya itu efek aku panik karena kakiku yg berdarah-darah 🙇

Sesampainya di rumah, aku langsung tidur di kamar Ibun dan Mamanya Mira langsung ngasih bagian kakiku yang luka dengan minyak anget gitu. Eh, minyak anget gitu ya? Seinget aku tuh cairan licin yang rada anget gitu si, trus baunya cukup menusuk hidung. Yaaaa~ mungkin beneran minyak 😏 Alhasil, kakiku yang masih kotor kena debu dan pasir yang ada di trotoar itu jadi ga bisa dibersihin. Aku merinding ngebayangin si kaki aku ini pastu bakal bernanah. Pasti. Pasti bernanah. Karena penanganan yang salah di awal. Proses ngebersihin kaki ketunda dan pasti banyak kuman masuk dan aku udah ga berani bayangin lanjutannya kayak gimana. Alhamdulillahnya juga …. MOTOR MIRA GA KENAPA-KENAPA YA ALLAH.

ALHAMDULILLAH T^T #lebihpanikmotorMiralukadaripadakakisendiri ><

Best partnya adalah .. lu bisa bayangin aku ke sekolah kayak gimana? 😌 btw, Gedebage ke Lengkong Kecil itu ga kayak deketnya hati kamu sama aku #eeeaaa 😝JAUHNYAAAA SEPANJANG JALAN KENANGAN T^T mana Ibun ga bisa bawa mobil, jadi aku dianter naik motor dengan kakiku yang dibungkus perban (aku tau seharusnya luka terbuka ga boleh ditutup, tapi apa daya jalanan berdebu dan kotor ><). Prosesi aku naik ke motor aja ampe makan waktu 15 menit, turun juga sama susahnya kawaaaan huhuu 😭

Sesampainya aku di sekolah menengah atasku yang lagi hectic UKK, aku jalan terpincang-pincang menuju ruang ujianku yang ada di bagian PALING BELAKANG sekolahku ini. Aku yang berjalan menunduk seperti biasa terlihat ga biasa karena aku, anak kelas satu yang ke sekolah pake sendal dan kaki kirinya di perban. Semua orang pada menepi setiap aku lewat, ada kaka kelas yang nawarin mau dianter atau engga (aku gatau ini guyon atau beneran, tapi aku pengen banget bilang iya tetapi berujung, “Engga, makasih Kang 😊” huhuu), ada juga yang sekedar bilang, “Minggir, itu liat kakinya. Jangan ngalangin!”, dan ada beberapa anak angkatan aku yang langsung nyamperin dan nanyain aku kenapa walau pada akhirnya ga ada satupun dari mereka yang bantuin aku jalan ke ruang ujianku WKWKWKWK MIRIS BET PARAH >< padahal diriku harus naik tangga berkali-kali cobaaa :’) nyampe di ruang ujian, seruangan kaget plus heboh ngeliat kakiku yang bengkak dan diperban ini.

Alhamdulillah temen-temen sekelasku baik banget. Regina, temen sebangku selama kelas X ini tiap selesai ujian pasti bawain lembar jawabanku ke pengawas biar aku ga usah banyak jalan. Reynaldi, temen sekelasku yang paling jago basket, juga bantuin aku jalan menuju gerbang sekolah tiap pulang ujian. TETAPIIIIIII yang paling sering nyenggol-nyenggol kakiku baik sengaja maupun tidak ya mereka berdua juga -_- MALAH mereka juga (kalau gasalah) yang bilang “Asti, enak banget loh lari-lari kayak gini”, nyebelin kaaaan >< wkwk KANGEN KALIAN HEEEY, REGINA DAN REEEY 😭

Alhasil beginilah kaki kiriku sekaraaang~

Jpeg
Kaki Kiriku di Atas Meja (maaf ><)

Terlihat kaaaan bekas lukanya 😧 pas banget lagi di bawah mata kaki dan si lukanya tuh deket bagian tulang dan urat-urat kaki gitu loh -_- ga serem apa dah aku tiap ngeliat luka di kaki aku ini. Kalau lukanya lebih dalem lagi … udah gatau apa yang bakal terjadi :’)

Aku udha nyoba pake berbagai macam salep kulit, salah satunya Bioplacenton. Tapi ga ngaruh apa – apa 😦 jadilah seperti ini kakiku dengan luka yang membekas. Ah, geuleuh yaaah :’)

OIYA! Satu lagi, kaki kananku ….

Jpeg
Kaki Kananku di Atas Meja (maaf ><)

Kaki kananku ga terlalu keliatan si bekas lukanya. Tapi, kejadian luka pada kaki ini juga sama kok sama yang kiri, gara-gara bawa motor. Cumaaaa, dikejadian ini aku udah lumayan mahir bawa motor dan aku lagi ga bonceng siapapun. Aku pake motorku sendiri juga. Kejadian ini sih kecerobohan aku yang ga kira-kira berhentiin motorku, sehingga kakiku ngegesrek trotoar depan Indomaret di Komplek ******* itu. LAH … IYA YAK, KOK KOMPLEK INI LAGI SIH TEMPAT AKU MENDAPAT LUKA -_- MEEEEEH -_-

Overall, kedua kakiku semuanya bermasalah ya :’) dan kalian juga bisa liat warna kulit kakiku. Ada bagian yang belang di sekitar punggung kaki dengan jari-jari kaki. Itu semua dikarenakan aku sering praktikum lapangan ke Kebun Percobaan Ciparanje, Fakultas Pertanian UNPAD. Aku pake sendal kaaan dan terpapar sinar matahari, jadi deeh belangnya mateng 😫 padahal udah pake lotion yang ada SPF 33 PA+++, UVA1, UVA, dan UVB. Tapi kakiku tetep belang dan keliatan banget belang nyaaaa :’) Jujur yaah, seriusan deh, sebelum aku praktikum lapangan ini kakiku ga belang. Eeeeh sekarang mah ga cuma kaki, pergelangan tangan aku bekas pake jam tangan juga belang karena praktikum lapangan -_-

Daaaaan ….

…. OKEEEEE~ SELESAI CERITA TENTANG KAKIKU YANG MENGGELIKAN INI~

Buat kalian yang kepo kenapa kakiku jelek bangeet, tuuuh udah aku jawab di atas yaak 😁

Buat kalian-kalian yang bawa motor, hati-hati ya! Jaga kakinya jangan sampai kayak aku, perhatiin ke depan jangan ke spion aja, jangan kebanyakan ngobrol ama temen yang lu bonceng. APALAGI BERGOSIP ALIAS GIBAH. JANGAN! JANGAN PERNAH GIBAH SAMBIL BONCENGAN GITU! WASPADALAH, WASPADALAAAAH~

Udah dulu yaaak~ mau nugas, dadah semuaaaa 😘

Wassalamualaikum ^^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s