Menanam

Assalamualaikum! Berjumpa lagi dengan saya, Svasti di svxstx.wordpress.com 🙂

Hari ini dengan penuh semangat yang tinggi saya mau bagi-bagi pengalaman pertama saya menanam di masa kuliah heheheee  😀  Jadi, saya itu adalah seorang mahasiswi jurusan Agroteknologi, Fakultas Pertanian, Universitas Padjadjaran. Jurusan yang saya ambil ituu adalah jurusan yang emang pertanian banget (menurut saya), karena bener-bener belajar tanaman hingga ke detil-detilnya. Kami bisa bedain yang namanya benih dan bibit juga bisa bedain tanaman dan tumbuhan hehee simple, tapi emang beda lo guys (hmmmm).

Kami sebagai mahasiswa juga belajar tentang pertanian mulai dari struktur tanamannya, setelah itu manfaat dari tiap bagian tanaman, jenis-tenis tanaman, hama dan penyakit yang menyerang tanaman seperti apa dan bagaimana pencegahan serta cara mengobati tanaman yang terinfeksi (kayak dokter tanaman gitu yaah hehee), bagaimana mengolah tanah dan lahan pertanian supaya cocok dengan tanaman yang akan tumbuh di sana, dan bagaimana membudidayakan tanaman tersebut hingga mendapatkan hasil yang maksimal. Wah banyak ya WKWKWK padahal itu baru sebagian aja deh kayaknyaa, masih banyak lagi yang dipelajari di jurusan Agroteknologi ini dan saya belum explore semuaa, masih semester 2. Berjuaaang! 😀

Balik lagi ke topik awal, aku bakal sharing ke kalian semua tentang “Polybag Project” mata kuliah Agronomi pas semester satu kemareen 😀 oiya btw kalian tau agronomi apaan ga? ah googling aja yak? Kalau aku jelasin, entar kalian ga kepo lagi ama apa aja yang dipelajari di Faperta UNPAD 😉 (WKWKKWK ALESAN LO ASTONG!)

Kalian tau polybag kaaan? Itu loh kantong plastik hitam yang suka buat ngebungkus tanaman. Setau aku yah, polybag itu aman kook, dia bakal terdegradasi sendiri entaar, jadi gak meracuni si tanaman 🙂 by the way, kelasku kebagian nanem pakcoy nih. Kalian tau pakcoy kaaan? Pakcoy tuh yaa mirip-mirip sama Baby Kailan and banyak yang bilang mirip sawi. Tapi si Pakcoy ini lebih mengkilap gituu penampakannya (lah serem ya penampakan -_-), Bukcoy juga  sama-sama mengkilap kook, jadi gak ada bedanya antara Pakcoy dan Bukcoy :p #tergaring2016

Prosedur penanaman pakcoy gampang banget kook. Tanah dicampur dengan kompos dan diaduk sekaligus digemburkan. Setelah itu masukkin ke polybag dan siram yaah jangan lupaa. Buat lubang ditengah-tengah permukaan tanah sedalam jari kelingking. Pertama-tama masukin sedikit Furadan ke lubang yang udah kamu bikin trus tutup pake tanah (jangan sampe menutup lubang yaah), trus kamu masukin deh benih pakcoy kamu, lalu tutup pake tanah hingga lubang udah gak keliatan lagi. Weitzz, kalem kaleem Asti … Furadan tuh apa yaa? Furadan tuh digunain buat ngebunuh hama yang ada di tanah maupun ditanaman itu sendiri. Jadi misal belalang makan tanaman kamu, dia kayak keracunan gituu. TAPI TANAMAN ITU GAK BERBAHAYA BUAT DIKONSUMSI MANUSIA ASAL DOSISNYA TEPAT. Widih, mantep yaa, udah di bold plus di underline ckckckck :p

Trus, gak jauh dari lubang yang pertama yang kamu masukin furadan sama benih, kamu bikin satu lubang lagi buat nyimpen pupuk. Dalemnya yaa … sekelingking kamu aja kayak tadiii 🙂 Jangan lupa masukin pupuk nya trus tutup lagi lubangnya. Selesai deeeeh yeheee~

1
Wujud setelah selesai prosedur penanaman benih pakcoy 🙂 (Minggu terakhir bulan Oktober 2015)

Jangan lupa yaah buat siram tiap hari. Cek tanahnyaa, kalau udah cukup basah atau lembab, jangan disiram. Entar buzuuuk ummm ~

2
Minggu 1
3
Minggu 2
4
Minggu 3

Diminggu ini, kamu harus melakukan penyiangan. Apa ituu? Itu tuh buat mempermudah tumbuhnya tanaman pakcoy tersebut. Kan di sana ada 3 batang tanaman pakcoy, kalau tiga-tiganya tumbuh, entar bakal rebutan nutrisi. So, harus ada yang rela dipotong demi kelangsungan hidup yang lain …. aih drama :’)

5
MINGGU 4! WAKTUNYA PANEN!

Akhirnya Minggu ke-4 (Minggu ketiga bulan November 2015) dan ini hari yang sangat menyenangkan karena pakcoy kami siap di PANEN! Walaupun lubang sana sini dan keliatan gak layak jual, tapi ini sangat super duper layak buat dimakan. Halal lagi, di jamin! 100% halal hehee 😀 Pakcoyku juga lumayan besar heheee bisa lah buat 3 mangkuk mi rebus atau mi baso. Jangan lupa buat bungkus hasil panen kamu pake plastik suapaya terjaga kesegarannyaa 🙂

Sedihnya …. aku gak sempet nyobain pakcoy hasil kerja aku sebulan ini, soalnya udah diolah dan dimakan duluan sama Ibun dan adik-adik akuu WKWKWK 😦 sedih sih, tapi seneng bisa menghasilkan sesuatu buat dimakan sama keluarga 🙂 walaupun jujur, aku rada takut makannyaa -_-  kenapa? karena aku tuh bener-bener tau gituu proses dari benih sampai pakcoy aku sebesar telapak tangan aku, gak percaya ajaa tapi aman kok buat dimakan, percaya deeh. Keluarga aku masih utuh dan baik-baik aja kok sampai sekaraang EHEHEEHEHEH

Okee itu sekilas tentang apa yang aku lakukan selama semester satu kemareeen dan gak lupa tadi juga sekilas tentang Agroteknologi UNPAD 🙂 Semoga post ini bermanfaat ya buat kamu kamu kamu semua, jangan disalahgunakan jugaa hehee. Ah, jangan terpatok sama tulisan aku ini yaa, coba cari referensi lain buat makin tau tentang polybag, furadan, penyiangan, dan sebagainya. Selamat menanam, kawan 😀

Thank you! Wassalamualaikum 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s